Portal game telah menantang larangan Tamil Nadu pada game online

Portal game telah menantang larangan Tamil Nadu pada game online

Junglee Games India Pvt Ltd, sebuah portal game online di Haryana, dan chief operating officer-nya Rahul Nandkumar Bhardwaj, telah mengajukan petisi tertulis di Pengadilan Tinggi Madras yang menantang keabsahan konstitusional peraturan yang diberlakukan oleh pemerintah negara bagian pada 21 November. Permainan ini juga dilarang, termasuk rummy dan poker

Pada hari Senin, Hakim R. Subbiah & C. Saravanan terdaftar untuk masuk ke bangku Divisi Ketiga. Para pemohon telah mendesak pengadilan untuk tetap menjalankan ordonansi sampai kasusnya selesai.

Perusahaan mengatakan bahwa mereka terlibat dalam bisnis pengembangan dan penawaran permainan keterampilan online dan permainan gratis lainnya melalui situs web dan aplikasinya. Ini mempekerjakan 300 orang di Gurugram.

Mempertanyakan keabsahan hukum dari perintah pelarangan game online oleh pemerintah Tamil Nadu, perusahaan tersebut mengatakan bahwa Mahkamah Agung, serta berbagai pengadilan tinggi di seluruh negeri, telah, dalam serangkaian keputusan, secara konsisten mengatakan bahwa Rummy adalah salah satu keterampilan. Bukan permainan permainan dan kesempatan.

Perusahaan mengklaim bahwa remi online tidak berbeda dengan bermain game secara fisik, bagaimana pemerintah hanya dapat melarang game versi online. Sementara menyatakan langkah-langkah keamanan yang diadopsi oleh perusahaan, perusahaan juga mengatakan bahwa informasi pemain disimpan di lingkungan yang aman dan tidak dibagikan dengan pihak ketiga mana pun. Pemain yang masuk dari alamat protokol Internet yang sama tidak dialokasikan kursi di meja yang sama, dan jika mereka mencoba menipu siapa pun, algoritme anti-penipuan diterapkan.

Perusahaan membebankan biaya layanan hanya 9% -15% tergantung pada taruhan di atas meja. Penting untuk dicatat bahwa remi online tidak menempatkan taruhan apa pun pada hasil permainan atau permainan terampil lainnya yang dimainkan di antara pelanggan.

Perusahaan menyatakan bahwa atas dasar kekhawatiran belaka bahwa game online penuh penipuan dan diduga dimainkan dengan bot di ujung lain, sama sekali tidak berdasar … Oleh karena itu, pemohon menganggap bahwa kriminalisasi kegiatan yang sah, Hanya atas dasar bahwa itu adalah dilakukan secara online, sangat diskriminatif dan patut dikesampingkan.

Author: Gabriel Butler