Memahami mengapa perjudian menjadi keterampilan bankable untuk Gen Z

Memahami mengapa perjudian menjadi keterampilan bankable untuk Gen Z

Membalikkan keadaan Memahami mengapa perjudian menjadi keterampilan yang dapat diandalkan untuk Gen Z– Iklan –

Dalam film 21, tim jurusan matematika di Massachusetts Institute of Technology memulai perjalanan yang jarang Anda harapkan dilakukan oleh siswa matematika stereotip Anda: menggunakan pengetahuan mereka tentang angka dan probabilitas untuk memenangkan taruhan besar di meja blackjack di Las Vegas. Dan Anda mungkin terkejut mengetahui bahwa film tersebut, meskipun sangat didramatisasi, didasarkan pada peristiwa nyata.

Antara tahun 1980-an dan awal 2000-an, sekelompok mahasiswa dan alumni MIT memang mengalahkan kasino di blackjack di seluruh dunia dan melanjutkan untuk menawarkan kursus, menciptakan ‘bank’ perjudian khusus bagi investor dan prospektor untuk mengumpulkan modal mereka, dan bahkan meluncurkan kasino mereka sendiri. Sebelum mereka akhirnya mengejar kepentingan lain, Tim Blackjack MIT memenangkan jutaan dolar yang dibayarkan kepada para pemainnya dan investor ‘strategis’.

Ini menimbulkan dua pertanyaan: satu, apakah perjudian adalah keberuntungan murni atau keterampilan yang dapat diasah dan diubah menjadi jalan profesional yang layak dan, dua, apakah Gen Z siap untuk mengambil risiko?

Untuk Membuat Keberuntungan Sendiri dengan Statistik dan Keterampilan

Dalam bentuknya yang paling sederhana, perjudian adalah taruhan sesuatu yang bernilai pada suatu peristiwa dengan hasil yang tidak pasti, dengan harapan pengembalian yang signifikan jika hasil yang diinginkan tercapai. Kami melakukannya sepanjang waktu, seperti memutuskan apakah akan mengambil rute alternatif untuk menghemat waktu dalam perjalanan sehari-hari. Investasi ke pasar saham adalah bentuk perjudian yang lebih canggih, seperti halnya transaksi ekuitas-untuk-tunai yang dibuat antara perusahaan rintisan dan perusahaan VC.

Namun, terlepas dari formatnya, semua perjudian pada dasarnya bermuara pada bertaruh melawan elemen risiko yang dipersenjatai dengan informasi relevan tertentu – dan bagian terakhir adalah tempat elemen keterampilan berperan. Misalnya, semua taruhan di pasar saham ditempatkan setelah mempertimbangkan perkembangan dan tren pasar, sementara investasi yang dilakukan ke dalam usaha bisnis baru mempertimbangkan faktor-faktor seperti pertumbuhan industri, kekuatan tim pendiri, potensi perluasan pasar, dll.

Pemrosesan informasi historis dan real-time untuk mengidentifikasi taruhan yang layak ini adalah keterampilan yang harus dikuasai seperti yang lainnya. Pemain poker profesional melakukannya ketika mempelajari ‘memberi tahu’ dan pola taruhan pesaing mereka, sementara pesaing di liga fantasi zaman baru sering melakukan analisis terperinci tentang bentuk pemain dan status cedera, berita dan perkembangan tim, daftar perlengkapan, dan lawan yang akan datang, di antaranya hal lain, sebelum menyelesaikan tim fantasi mereka.

Ketertarikan pada perjudian berbasis keterampilan semacam itu telah meningkat dengan booming dalam permainan fantasi online dan platform perjudian, yang membuatnya lebih mudah dari sebelumnya untuk memasang taruhan pada acara olahraga dan permainan kasino dari kenyamanan rumah seseorang. Menurut laporan industri, 40% pengguna internet India sering berjudi, dengan keseluruhan pasar perjudian diperkirakan mencapai $90 miliar per tahun.

Dan Generasi Z telah memanfaatkan kesempatan yang diwakilinya. Sebagai generasi wirausaha yang tidak enggan mengambil risiko dan mencari cara baru untuk menghasilkan uang, mereka mendekati perjudian sebagai investasi potensial yang dapat menghasilkan pengembalian tinggi, dengan cepat.

Keberuntungan Menyukai Mereka yang Bersiap: Bagaimana Gen Z menerapkan konsep tradisional pada perjudian

Salah satu cara di mana pendekatan Gen Z terhadap perjudian berbeda adalah dalam pola taruhan mereka yang sangat sistematis dan berbasis data. Mereka telah mengambil konsep yang secara konvensional terkait dengan investasi dan menerapkannya untuk membuat keputusan perjudian yang lebih tepat.

Ambil rasio risiko-imbalan misalnya, yang telah digunakan oleh investor dan pedagang saham untuk menentukan potensi pendapatan dari suatu investasi dalam kaitannya dengan risikonya. Sebagai contoh, saham dengan potensi pengembalian 10% dan risiko depresiasi 5% memiliki rasio risiko-imbalan 1:2, dengan pedagang menggunakan metrik ini untuk menentukan kapan harus berkomitmen atau menarik diri dari saham. Gen Z menggunakan prinsip yang sama untuk memutuskan taruhan mana yang akan dipasang dan berapa banyak uang yang harus dikeluarkan.

Beberapa mengikuti contoh Tim Blackjack MIT dan menerapkan prinsip matematika untuk mendukung taruhan mereka. Misalnya, pemain roulette online sering melacak nomor yang paling populer dan menyebarkan taruhan mereka pada nomor berulang tersebut. Demikian pula, pemain poker online menggunakan konsep seperti probabilitas untuk menghitung peluang dibagikan tangan yang menguntungkan dan karenanya menempatkan taruhan mereka.

Lebih penting lagi, sebagian besar Gen Z yang berjudi memahami bahwa pendekatan semacam itu tidak menghilangkan unsur risiko tetapi dapat berperan dalam meminimalkan kerugian mereka dan meningkatkan kemungkinan menang. Ini membantu mereka menuai hasil maksimal tanpa menyerah pada ekses perjudian.

Perjudian Garis Bawah bukan lagi hanya permainan peluang murni. Dengan pendekatan yang tepat, ini dapat diubah menjadi peluang investasi potensial, seperti perdagangan saham – dan individu Generasi Z di seluruh India tampaknya mengambilnya seperti bebek ke air. Dengan menimbang risiko dan imbalan dengan hati-hati dan menggunakan berbagai teknik, mereka memberi diri mereka keunggulan kompetitif dalam permainan keberuntungan sebelumnya dan bahkan mengambil langkah tegas untuk menjadi pemain terkenal secara global yang tampil dalam kompetisi dan lokakarya internasional.

– Iklan –

Author: Gabriel Butler